Bolehkah Mengadakan Ulang Tahun Pernikahan?

Saat ini banyak yang menyelenggarakan ulang tahun pernikahan. Apakah hal ini diperkenankan agama? Bagaimana hukumnya?

Baru saja seorang saudara merayakan ulang tahun pernikahannya yang kelima. Ini sesuatu yang unik, sebab sebelumnya, setahu penulis, ia tak pernah menyelenggarakan acara semacam ini. Apakah itu untuk tahun pertama, kedua, ketiga, dan keempat dari pernikahannya. Namun tiba- tiba saat datang kerumahnya, ia dengan tersenyum riang menyambut begitu senangnya. “Kebetulan kamu datang. Tunggu sebentar ya, kita mau selamatan ulang tahun pernikahan,”katanya.

Alangkah gembiranya diajak makan – makan gratis, apalagi ini termasuk private party. Acara hanya mengundang keluarga dekat saja, tak lebih dari 20 orang. Ayam goring, kwetiau, beraneka buah-buahan, dan makanan lain terhampar di karpet. Semua undangan duduk lesehan sambil menikmati minuman yang disediakan.

“Sudah lima tahun kami menikah. Rasanya sebentar, tapi saat dijalani begitu lama. Kerikil, aral rintangan mewarnai perjalanan ini. Kami belajar menjadi suami, istri, dan orang tua yang baik,” kata tuan rumah saat sambutan.

Acara itupun diakhiri dengan makan bersama, menyambung doa yang dibacakan orang tua. Meski sebutannya private party, tapi sebetulnya ia adalah selamatan sederhana yang guyub dan penuh keakraban.

Saat pulang dari sana, kami turut berdoa untuk kebahagiaan mereka. Semoga pernikahannya harmonis dan selalu menuju keadaan yang lebih baik dari hari ke hari. Saling mencintai dengan penuh, saling melayani dengan tulus, dan menjadi suami serta istri yang sebenar – benarnya.

Di luar doa itu, di benak penulis timbul pertanyaan. Bukankah ada yang mengatakan ulang tahun kelahiran itu haram? Bagaimana dengan ulang tahun pernikahan? Tapi benarkah segala jenis perayaan ulang tahun tidak diperbolehkan?

Meski tak setenar ulang tahun kelahiran, ulang tahun pernikahan di masyarakat kita sebetulnya sudah menjadi sesuatu yang jamak,”Ulang tahun perak”,”Ulang tahun emas”,”Ulang tahun sewindu”, ini beberapa bentuk ulang tahun pernikahan yang kerap terdengar.

Hukum ulang tahun pernikahan

Dalam melihat fakta ini ada dua pendapat yang mengemuka. Satu kelompok menyebut bahwa ulang tahun haram, sementara di sebelahnya menegaskan tidak ada masalah. Untuk itu di sini penulis akan menyebutkan dua pendapat itu agar menjadi pertimbangan kita bersama.

Pertama, yang mengharamkan mengemukakan argument pendapatnya dengan menegaskan begini: “Tidak pernah ada (dalam syari’at tentang) perayaan dalam Islam kecuali hari Jum’at yang merupakan Id (hari Raya) setiap pekan, dan hari pertama bulan Syawal yang disebut hari Idul Fitri dan hari kesepuluh Dzulhijjah atau disebut Idul Adha – atau sering disebut hari Ied Arafah – untuk orang yang berhaji di ‘Arafah dan hari Tasyriq (tanggal ke 11,12,13 bulah Dzul-Hijjah) yang merupakan hari Id yang menyertai hari Idul Adha.

Perihal ini lahir orang – orang atau anak – anak atau hari ultah perkawinan dan semacamnya, semua ini tidak disyariatkan dalam (Islam) dan merupakan bid’ah yang sesat.

Dalam literatur lain juga disebutkan bahwa perayaan ulang tahun itu tradisi orang kafir. Padahal Nabi Muhammad saw secara tegas menyatakan bahwa “Barang siapa yang meniru – niru suatu kaum maka ia menjadi bagian dari mereka.” Karena itu hal semacam ini diharamkan oleh agama.


Demikian dikatakan Syaikh Muhammad Salih al’Utsaimin yang disebutkan dalam Al-Bid’u wal-Muhdatsaat wa maa laa Asla Lahu, halaman 224. Hal yang sama juga ditegaskan dalam Fatawa fadhilatusy Syaikh Muhammad as-Saalih Al-‘Utsaimin, jilid 2, halaman 302.

Landasan dari pendapat ini adalah sabda Nabi Muhammad saw yang menyatakan:

“Jauhilah perkara – perkara baru (bid’ah). Sesungguhnya setiap bid’ah adalah sesat. Dan setiap kesesatan berada dalam Neraka”.

Dalam literature lain juga disebutkan bahwa perayaan ulang tahun itu tradisi orang kafir. Padahal Nabi Muhammad saw secara tegas menyatakan bahwa “Barang siapa yang meniru-niru suatu kaum maka ia menjadi bagian dari mereka.” Karena itu hal semacam ini diharamkan oleh agama.

Ulang Tahun pernikahan diperbolehkan

Sementara itu ada pula yang membolehkan ulang tahun pernikahan. Ada beberapa dalil yang digunakan sebagai dasar. Berikut beberapa argument yang disampaikan.

Pertama, dalam Ushul fiqh terdapat kaidah al-ashlu fi asy’ya al-ibahah illa ma dalla ad-adlilu ‘ala khilafihi (Dasar dari segala sesuatu adalah boleh kecuali ada dalil shahih yang melarangnya).

Kaidah hukum itu berdasarkan firman Allah, “Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu dan Dia berkehendak (menciptakan) langit, lalu dijadikan-Nya tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Q.S Al-Baqarah:29).

Maksudnya dalam setiap hal di luar persoalan ibadah, pada dasarnya diperbolehkan kecuali ada dalil yang shahih dan jelas mengenai keharamannya. Misalnya makan daging babi dan minum khamr, keduanya secara jelas dan tegas disebutkan keharamannya dalam Al-Quran. Prinsip inilah yang bisa dipakai dalam menentukan hukum segala sesuatu selain ibadah dan akidah.

Hal ini dipertegas oleh sabda Nabi saw, “Apa yang Allah halalkan dalam kitab-Nya, maka ia adalah halal (hukumnya) dan apa yang Dia haramkan, maka (hukumnya) haram. Sedang apa yang Dia diamkan, maka ia adalah suatu yang dimaafkan. Maka terimalah pemaafan-Nya, karena Allah tidak mungkin melupakan sesuatu”.(HR Hakim dan Bazzar)

Rasulullah juga bersabda, “Sesuatu yang halal itu adalah apa yang di halalkan Allah dalam kitab-Nya; dan sesuatu yang haram itu adalah apa yang diharamkan Allah dalam kitab-Nya; dan apa yang Allah diamkan (tidak sebutkan) berarti termasuk apa yang dimaafkan (dibolehkan) untuk kamu.”(HR Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Bahkan Rasulullah saw melarang umat Islam mencari-cari alasan untuk mempersoalkan sesuatu yang Allah sengaja diamkan. Beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah telah mewajibkan beberapa hal fardhu, maka jangan kamu abaikan; dan telah menggariskan beberapa batasan, maka jangan kamu langgar; dan telah mengharamkan beberapa hal, maka jangan kamu terjang; serta telah mendiamkan beberapa hal sebagai rahmat bagi kamu tanpa unsure kelupaan, maka jangan kamu permasalakan.”(HR Dar al-Quthni)

Dengan dalil-dalil ini kelompok yang membolehkan ulang tahun pernikahan menegaskan bahwa hal itu bukan sesuatu yang haram. Ulang tahun merupakan sesuatu yang tidak pernah diharamkan maupun dihalalkan. Karena itu secara dasar hukumnya mubah alias boleh.

Namun demikian, kebolehan ini bisa menjadi haram bila memberatkan bahkan menggunakan cara – cara yang tidak sesuai dengan syariat apalagi mengandung hal – hal yang diharamkan Allah swt. Seperti , alcohol, zina, maksiat, serta hal – hal yang memang secara prinsipil telah ditegaskan keharamannya oleh Allah swt dan Rasulullah saw.

Jika dalam pengadaanya lebih merupakan rasa syukur kepada Allah atas nikmat perjalanan pernikahan yang sudah dilalui, maka itu diperkenankan. Misalnya dengan mengadakan selamatan atau sekedar berbagi makanan dengan saudara, tetangga, atau teman. Bahkan sedekah selamatan yang diadakan bisa memperoleh pahala karena berbagi rejeki dan kebahagiaan dengan orang lain merupakan anjuran agama.

Menilik dari berbagai argument yang dikemukakan dua kelompok ini, menurut hemat penulis, ulang tahun pernikahan bukanlah sesuatu yang pasti ketentuan hukumnya karena Al Quran maupun hadits tidak pernah menyebutkan soal ini. Ia bisa haram, bisa boleh, atau bisa makruh. Ia menjadi bagian dari budaya masyarakat yang tidak dianjurkan pengadaannya sehingga tidak menjadi sesuatu yang sunnah atau wajib.

Pelaksanaan ulang tahun sangat diserahkan kepada niat sang penyelenggara. Apakah untuk hura-hura, pesta pora, bersenang-senang, sombong-sombongan, atau dengan hati tulus ingin bersyukur kepada Allah atas nikmat pernikahan yang ia terima? Atau dengan niat hendak berbagi kebahagiaan dengan sesama, baik saudara, teman, tetangga maupun kaum dhu’afa?

Jika niat baik yang menjadi dasar dan sepanjang acara dipenuhi hal – hal yang terpuji, maka ia menjadi boleh. Tapi jika niat dan pelaksanaanya melanggar norma-norma agama, maka jelas agama tidak pernah membolehkan. Bukanlah Nabi Muhammad saw telah menegaskan, “Innamal a’malu binniyati”, sesungguhnya (nilai) segala amal dilihat dari niatnya. Karena itu waspadalah dengan hatimu.

sumber : Anggun Majalah Pengantin Muslim Edisi 09 / II / Oktober 2009

~ by glesyer on July 13, 2010.

2 Responses to “Bolehkah Mengadakan Ulang Tahun Pernikahan?”

  1. Wah, baru dnger nih mas . . . Ushul fiqihnya . .

    Ya benar tu,”Semua MAKANAN adalah halal, kecuali ada yang mengharamkannya. Semua ibadah adalah haram, kecuali ada yang menghalalkannya/memerintahknny.

    Itu yg tepat mas, Mas bilangnya tntang ulang tahun, tp dalilnya tentang makanan . . .
    Salah alamat tu , hahahaha

  2. keterangan yg gk jelas, plin-plan. udah penulis sebutkan bahwa “Barang siapa yang meniru – niru suatu kaum maka ia menjadi bagian dari mereka.” jelas2 ulang tahun apapun bentuknya merupakan kebiasaan orang-orang kafir. kita gk boleh menirunya. titik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: